Selamat Datang ke zoo. .

ada yang tengah mengaru macam cimpanzi ;p

maybe i'm LUNA

My photo
wekem semua , check it out my blog , please follow me kay , cantik laptop awak ... heee

Monday, 30 May 2011

KOMIK LAMPAU. . !!!!

assalamualaikum . . hey guys . . yang comel2 dan wangi2 tu. .  entry aku hari ini , aku nak kabarkan pada korang tentang kisah hidup aku yang tak akan aku lupakan seumur hidup aku,  . . nak tau tak jalan cerita dia masa budak2 hingusan lagi ? permulaan nye macam mana? aku tak pandai nak buat karangan la..so aku jelaskan dekat korang melalui komik aku..OK tak? kisah ni tak sehebat kisah hidup korang tau . .!! ok dipersilakan menghayati dan menyelami sampai batu karang hidup aku hehehe gediknye!! jangan lupa pakai gas oxygen yang seberat gajah tu ok . .haha  ALKISAH nya macam ini . . >>> jeng jeng jeng . . >>>
masa ni aku form 1 . . aku sekolah dekat smk tanjung bunga . . junior lagi la . . memang habis comot giler la time ni. . budak budak hingusan lagi . . hehe baru nak kenal dunia . . lepas dah jadi warga sekolah tu . . aku pun belajar la macam biasa . . TUT TUT aku dengar cerita budak lelaki sorang ni suka dekat aku . .umur sama dengan aku . . kelas no 2 CEMPAKA. . seriusly aku memang tak suka nak melayan perasaan orang time-time belajar ni . . mampuss la budak tu . . si comot ni pun dia minat . . last kali aku benci habis mamat ni . . memang benci yang teramat la sangat . . sampai thermometer pun tak dapat nak baca takat suhu kebencian aku dekat dia . .haha agaknye meletup kot thermometer tu. .  rimas la . . cinta2 ni . . ayeeeerrrrrrr. . 

ni haaa time sekolah form 1 dan form 2 . . setiap kali aku terserempak dengan dia memang aku berpaling muka , pandang wajah dia yang hensem ckit tu pun TAK NAK EDEN!! PADA SUATU HARI . . hehe ayat tak boleh blahh , tahun 2008 , aku form 3 . . terjadi la kes rompak merompak dekat kelas tu haha gurau je . . sebenarnya ada kes dekat kelas aku (2 anggerik ) tahun lepas . . so tahun form 3 ni . .nak tau  habis kelas jadi caca merba la budak2 ditukar tukarkan kelas oleh cikgu yang bijaksana lagi adil itu yang sangat aku sayangi dan rindui . .selepas itu . . mamat yang dibenci oleh nadhirah binti jasman ini telah disatukan secara paksa dengan saye.!!!OH TIDAK!! hehe korang kena tipu . .!! yang benarnye mamat tu ditukarkan SATU KELAS dengan aku . . nak ke tak . . terpaksa la cakap sikit dan aku lebih banyak menyombong tunjuk hidung yang tak berapa mancung ni dan penyet ini hahaha picit sikit hidung korang mesti mancung kan? . . 
lepas itu nak tau ape jadi ???? ada budak baru yang cun melecun lagi terindah menawan dan gadis ayu telah masuk ke sekolah aku dan telah diarah kan untuk masuk kelas aku . . yang best nye budak baru tu jadi kawan baik aku . . 
masa tu . . gadis ayu itu memang digilai ramai dan popular la . . yang syok nye . . gadis ayu sudah menerima lamaran mamat kebencianku itu . . so bila dorang nak pergi dating atau keluar mana-mana berdua . . yang jadi peneman dan pengacau nye .. AKULAHH!!haha . . dalam benci-benci aku . . terpaksa lah aku bersahabat dengan mamat kebencianku sebab aku dah jadi sahabat gadis ayu . . takat suhu thermometer kebencian aku tu dah menurunnnnnnnn. . secara automatiknya dan bukan manual sama sekali . . yang sedih nya . . jodoh mamat dan gadis ayu tak panjang . . bile naik je form 4 dan form 5 . .mamat kebencianku yang telah kurang benci aku pada dia . .masih satu kelas dengan aku . . kami menjadi kawan yang rapat , semua hal ehwal dan  masalah dia serta kekasih dia merangkumi hal-hal hati dan perasaan dia semua aku tahu . . kiranye kita kongsi cerita la . . sama2 . . 

pada ketika itu . . aku luahkan pada dia yang aku minat mamat alim sorang ni . . tak tahu pulak aku dia nak jelezz . . dia pun ada girl  . . kami masing-masing buat haluan sendiri . . pada suatu hari . . hati aku berbelah bagi sayang dekat mamat alim ni dan mamat benci ni . . herrrhhh . . susah nak buat pilihan . . last kali aku memilih unutk berfikir dan biarkan aje persaan itu berlalu . . aku dah tak ingat cerita dia . . tapi yang aku tau lepas tu aku menjadi TEMAN TAPI MESRA dengan dia . . perasaan kami sama . . pertengahan tahun 2010 . . kami masuk BORIA SEKOLAH . . aku kena handle baju-baju budak boria semua . . korang bayang kan aku kena jahit benda ape tah . . merambu-rambu . . aku soarng je yang buat . . sebab aku je yang tahu jahit masa tu . . masa lagi beberapa hari nak perform . . cikgu push aku . . jahit . . mana aku mampu buat sorang . . aku pun jadi la bertukar seperti harimau yang kelaparan daging manusia . .aku pun mengamuk dorang tak tolong aku . . setelah itu daripada harimau aku bertukar menjadi seekor rama2 yang ayu gitu dan nangisssssssss. . . hahaha ayat gedixx giler kot . . biasa la perempuan kalau tak nangis tak sah kan  . . aishhh . . bengang betol . . kenapa hati aku tak kuat time tu...yerhhh..
aku pun lari belakang dewan dan nangis . . dengan romantika nya dan gentleman la konon . . mamat benci tu . .kejar dan lap airmata aku dengan sapu tangan dia . . aku rasa sapu tangan tu bersih kot!!!hehehe bila orang tengah pujuk ni rasa nya lagi banyak kot air mata mengada-ngada keluar hahaha . . gedikxxx. . . setelah itu aku pun berbunga hahaha selepas beberapa bulan mengenal hati budi . . aku berjanji untuk menerima dia selepas aku MENAMATKAN PEPERIKSAAN TERPENTING iaitu SIJIL PELAJARAN MALAYSIA . . dia pun says "OK" . . memang kita digosip kan awal2 lagi dekat sekolah . . tapi bagi aku biarlah belajar dulu . . sebab ilmu lebih penting dan automatik kita beribadah dalam diam kankankan . .cehhh ayat macam hantu jembalang. .
spm pun dah berakhir . . aku pun memang riang tak terkira . . rasa seperti dunia buku sudah dihapuskan oleh seekor raksasa . .yarrrhhhhh!!!!huhuhu best giler dah habis spm . .aku dah buat yang terbaik dan termampu aku . . 
selepas pada itu . . mamat benci yang aku cinta dan sayang ni . . melamar aku jadi teman hidup dia . . dengan ikhlasnya aku menerima dia seadanya. . alhamdullillah buat masa sekarang kita masih kekal dan harap ada jodoh . . kami hanya mampu merancang . . Allah yang lebih berhak menentukan nya. . 
sampai disini saja cerita aku . . panjang tak? pengajarannya . .jangan benci orang . .betul la kan nasihat orang tua-tua . . "jangan benci nanti kawin baru tau!!" hahaha dah p tidur semua . . !!hehehe "komik ini dicipta sendiri dan dilukis serta diedit oleh NADHIRAH JASMAN "tatata . . selamat berceloteh lagi . .
"JALANKU"    . .

"YA BETUL AKU GILA"

..............................................

"YANG BERSERI-SERI"

Wednesday, 25 May 2011

Kisah polis perempuan peluk islam - LINDA DELGADO



Assalamualaikum ..hey guy. . aku nak kongsi dengan korang satu cerita yang membuatkan aku tersentuh  ? 
anda mesti baca yang ni ok. .kerana ia akan menambahkan kesyukuran kita kepada Allah s.w.t menjadi hamba-nya . .


kita bermula dari sini ok. .


Seorang anggota polis berpangkat Sarjan di Arizona, Amerika Syarikat. Dia menerima hidayah Allah dan memeluk agama Islamketika dunia digegarkan dengan isu keganasan.Jom kita sama-sama hayati kisah bagaimana dia memeluk agama Islam .
she say:
" LIMA tahun yang lalu, usia saya 52 tahun dan merupakan seorang Kristian. Saya bukannya ahli pada mana-mana gereja, tapi sepanjang hidup, saya sentiasa mencari kebenaran. Saya menghadiri banyak gereja dan belajar daripada guru-guru mereka. Semuanya tidak lengkap dan saya menyadari tiada apa yang benar melainkan Allah. Sejak usia saya 9 tahun saya membaca Injil setiap hari. Tidak dapat dikatakan, sejak sekian tahun lamanya, kerap kali saya mencari kebenaran yang hakiki.
Bertahun-tahun lamanya sepanjang pencarian saya untuk kebenaran, saya mempelajari beberapa ajaran agama. Lebih setahun lamanya saya belajar dua kali seminggu bersama seorang paderi Katolik, tapi tidak boleh menerima kepercayaan Katolik. Kemudian selama setahun saya mempelajariKesaksian Jehovah dan juga tidak dapat menerima kepercayaan mereka. Saya menghabiskan masa hampir dua tahun bersama Mormon dan masih tidak menjumpai kebenaran. Saya pergi ke beberapa gereja Protestan, sesetengahnya selama beberapa bulan, cuba mencari jawapan pada persoalan saya.
Hati saya mengatakan Jesus bukannya Tuhan tapi adalah merupakan Nabi. Hati saya mengatakan Adam dan Hawa bertanggungjawab atas dosa mereka, bukan saya. Hati saya mengatakan saya mesti menyembah Tuhan dan tiada yang lain. Perasaan saya mengatakan saya bertanggungjawab atas usaha baik dan jahat saya dan Tuhan sesekali tidak akan menjelma menjadi manusia untuk memberitahu bukan saya yang dipertanggungjawabkan. Dia tidak perlu hidup dan mati sebagai manusia, kerana Dia ialah Tuhan.
Begitulah kedudukan saya, penuh persoalan dan memohon doa kepada Tuhan untuk pertolongan. Saya begitu takut menghadapi maut tanpa mengetahui kebenaran. Saya berdoa dan terus berdoa.
Saya menerima jawapan daripada paderi-paderi dan mubaligh-mubaligh mengatakan, “Ini ialah satu misteri”.
Saya merasakan Tuhan mahukan manusia masuk ke syurga jadi Dia tidak akan menjadikan ianya satu misteri untuk pergi ke sana, bagaimana untuk menguruskan kehidupan ini, dan bagaimana untuk mengenali Dia. Saya tahu hati saya menyatakan iaitu apa yang saya dengar selama ini tidak benar. Saya tinggal di Arizona, Amerika Syarikat dan pada usia 52 tahun belum pernah bercakap dengan orang Islam. Saya seperti kebanyakan orang Barat, telah membaca banyak melalui media mengenai Islam sebagai agama fanatik dan teroris, jadi saya tidak pernah mengkaji apa-apa buku atau maklumat mengenai Islam. Saya tidak tahu apa-apa mengenai agama tersebut.
PENEMUAN SAYA
Empat tahun yang lalu, saya bersara setelah berkhidmat selama 24 tahun sebagai pegawai polis. Suami saya juga pesara polis. Setahun sebelum kami bersara, saya merupakan seorang sarjan polis dan penyelia. Anggota polis seluruh dunia mempunyai ikatan yang sama, kita panggil sebagai Persaudaraan Penguatkuasa Undang-Undang. Kita sentiasa membantu antara satu sama lain tidak kira polis dari jabatan mana atau negara mana sekalipun.
Tahun tersebut saya menerima satu risalah yang memerlukan bantuan daripada sekumpulan anggota polis dari Arab Saudi yang datang ke Amerika Syarikat untuk belajar bahasa Inggeris di universiti berdekatan dan mengadakan latihan di akademi polis di bandar tempat tinggal saya. Anggota polis dari Arab ini sedang mencari rumah untuk mereka tinggal bersama keluarga angkat bertujuan untuk mereka mempelajari budaya Amerika dan mempraktikkan bahasa Inggeris yang mereka pelajari.
Anak lelaki saya membesarkan cucu perempuan saya sebagai bapa tunggal. Saya membantunya mencari rumah berhampiran rumah kami agar kami dapat menjaga cucu. Saya berbincang dengan suami saya dan kami bersetuju ada baiknya kita membantu anggota polis tadi. Ianya juga merupakan satu peluang untuk cucu saya mempelajari mengenai orang daripada negara lain. Saya diberitahu anak-anak muda tadi beragama Islam dan saya begitu tertanya-tanya.
Seorang jurubahasa dari Arizona State University membawa seorang pemuda Arab bernama Abdul untuk bertemu dengan kami. Kami menunjukkan kepada pemuda tadi bilik tidur dan bilik mandi yang dia akan guna apabila tinggal bersama kami. Saya terus sukakan Abdul. Perwatakannya yang baik dan menghormati orang memikat hati kami!
Kemudian Fahd dibawa ke rumah kami. Dia lebih muda dan pemalu, tapi seorang anak muda yang ceria. Saya menjadi tutor mereka dan kami berkongsi banyak pengalaman kerja kepolisian, mengenai Amerika Syarikat dan Arab Saudi, Islam dan lain-lain. Saya memerhatikan bagaimana mereka saling bantu membantu antara satu sama lain dan juga 16 anggota polis Arab Saudi yang lain yang datang mempelajari bahasa Inggeris.
Sepanjang tahun mereka di sini, saya menghormati Fahd dan Abdul yang tidak membiarkan budaya Amerika mempengaruhi mereka. Mereka ke masjid setiap hari Jumaat, menunaikan solat pada setiap waktu walaupun mereka keletihan, dan sentiasa berhati-hati apa yang mereka makan dan seterusnya. Mereka menunjukkan kepada saya masakan tradisional mereka dan mereka membawa saya ke pasar dan restoran Arab. Mereka begitu baik dengan cucu saya. Mereka sentiasa memberi cucu saya hadiah, berjenaka dan bersahabat. Mereka melayan saya dan suami saya dengan penuh hormat. Setiap hari mereka akan bertanya sekiranya mereka perlu membantu saya membeli barangan di pasar sebelum mereka pergi belajar bersama anggota polis Arab yang lain. Saya mengajar mereka bagaimana menggunakan komputer, dan saya melanggani akhbar Arab online dan mula membuat carian di internet untuk mempelajari lebih mendalam mengenai mereka, budaya mereka dan agama mereka. Saya tidak mahu melakukan perkara yang boleh menyinggung perasaan mereka.
Satu hari, saya menanyakan mereka jika mereka ada Quran lebih. Saya hendak membaca apa yang diperkatakan didalamnya. Mereka membuat permohonan daripada kedutaan mereka di Washington DC dan mendapatkan saya Quran terjemahan bahasa Inggeris, kaset-kaset dan risalah-risalah. Atas kehendak saya, kami mula berbincang mengenai Islam (mereka terpaksa bercakap bahasa Inggeris dan ini menjadi fokus sessi pembelajaran).
Saya mula menyayangi anak muda ini, dan mereka memberitahu saya bahawa sayalah orang bukan Islam yang pertama mereka mengajarkan Islam!
Setelah setahun, mereka menamatkan pengajian mereka serta latihan di akademi polis. Saya telah dapat membantu mereka dalam pengajian kepolisian, kerana saya pernah menjadi jurulatih polis. Saya mengajak ramai kawan-kawan polis mereka ke rumah saya untuk menyiapkan projek universiti dan mempraktikkan bahasa Inggeris. Seorang daripada mereka membawa isteri ke Amerika, dan saya diajak ke rumah mereka. Mereka begitu baik dan saya berbicara dengan isterinya mengenai pakaian Islam, wudhu dan perkara lain.
Seminggu sebelum “anak-anak angkat” saya pulang ke Arab Saudi, saya merancang untuk mengadakan jamuan makan malam dengan hidangan tradisional mereka (saya membeli separuh daripadanya kerana tidak tahu memasaknya). Saya membeli hijab dan baya (gaun panjang). Saya hendak mereka pulang mengingati saya memakai pakaian wanita Islam yang sempurna.
MENGUCAP DUA KALIMAH SYAHADAH
Sebelum kami mula hendak makan, saya mengucapkan dua kalimah syahadah. Anak-anak muda tadi menangis dan ketawa dan ia sungguh istimewa sekali. Saya percaya dalam hati saya, Allah telah menghantar anak-anak muda ini sebagai membalas jawapan saya dalam doa-doa saya selama ini. Saya percaya Allah telah memilih saya untuk melihat kebenaran pada cahaya Islam. Saya percaya Allah telah menghantar Islam ke pintu rumah saya. Saya memuji-Nya atas sifat keampunan, penyayang dan pengasih-Nya kepada saya.
PENGEMBARAAN SAYA DALAM ISLAM
Anak-anak angkat Arab saya pulang ke kampung halaman mereka seminggu selepas saya memeluk agama Islam. Saya amat rindukan mereka, tapi masih terasa gembira. Saya telah menghadiri masjid berdekatan tempat tinggal saya sebaik sahaja saya memeluk agama Islam dan mendaftarkan diri saya sebagai seorang Islam. Saya menjangkakan sambutan yang baik daripada masyarakat Islam tempatan. Saya menyangka semua orang Islam adalah seperti anak-anak angkat saya yang telah bersama saya setahun yang lalu. Keluarga saya masih dalam keadaan terperanjat! Mereka menyangka saya akan berpegang pada agama baru ini hanya untuk sementara waktu, menjadi tidak ketentuan, dan beralih ke agama lain, seperti mana yang saya lakukan sebelum ini. Mereka begitu hairan dengan perubahan pada kehidupan harian saya. Suami saya seorang yang serba boleh, jadi dia membeli makanan halal apabila saya katakan kita akan makan makanan halal dan menjauhkan makanan haram, dia setuju.
Perubahan seterusnya ialah mengalihkan semua gambar manusia dan gambar haiwan daripada semua bilik di rumah kami. Satu hari apabila suami saya pulang kerja dia mendapati gambar-gambar yang digantung di dinding sebelum ini, telah disusun dalam album. Dia hanya melihat tanpa sebarang komen. Seterusnya saya menulis surat pada keluarga saya yang bukan Islam dan memberitahu mereka keadaan saya dan menjelaskan bagaimana ianya tidak akan mengubah hubungan kekeluargaan. Saya menerangkan sedikit asas Islam. Keluarga saya tetap dengan pendirian mereka, dan saya meneruskan usaha belajar sembahyang dan membaca Quran. Saya menjadi aktif dalam kumpulan wanita Islam melalui internet dan ini memudahkan pembelajaran saya.
Saya juga menghadiri kelas asas Islam di masjid apabila saya tidak bekerja. Saya masih seorang sarjan polis ketika itu dan ianya adalah sukar – sebenarya mustahil untuk bertudung. Ini begitu menggusarkan saya dan amat saya bimbang. Hanya lapan bulan lagi dan saya boleh bersara, jadi saya membuat permohonan, lalu dibenarkan untuk bekerja tiga hari seminggu untuk saya membuat perancangan dan projek penyelidikan.
Enam bulan berlalu, muslimah di masjid tidak begitu mengendahkan saya. Saya merasa kecewa. Saya terasa seperti orang luar. Saya jadi keliru. Saya cuba bergiat aktif dalam komuniti bersama segelintir muslimah yang baik dengan saya. Saya tercari-cari mereka yang baik hati, setia kawan dan sikap yang baik yang ditelah ditunjukkan oleh anak-anak muda polis Arab pada setiap hari.
Saya melakukan banyak kesilapan di masjid, seperti bercakap di tempat sembahyang. Saya pergi ke majlis komuniti dan makan dengan menggunakan tangan kiri; saya menggunakan ‘nail polish’ dan telah dimarahi. Saya mengambil wudhu dengan cara yang salah dan dipandang serong. Saya menjadi lemah semangat.
Pada satu hari saya menerima bungkusan daripada kawan muslimah saya yang saya kenal melalui internet. Dalam bungkunsan tersebut terdapat beberapa abayas, hijabs, stokin sutera dan sekeping nota yang mengalu-alukan kemasukan saya ke dalam agama Islam. Wanita ini daripada Kuwait. Seterusnya seorang muslimah yang baik hati mengirimkan telekung dan sejadah yang dia buat sendiri. Wanita baik ini tinggal di Arab Saudi.
Saya menerima e-mel yang saya sentiasa ingat apabila saya terasa seperti orang asing. Nota dalam e-mel tersebut berbunyi: “Saya merasa gembira anda memeluk agama Islam, sebelum saya menemui ramai orang Islam”. Ini bukanlah penghinaan. Ianya adalah peringatan iaitu Islam itu sempurna dan kita sebenarnya orang Islam yang tidak sempurna. Sepertimana diri saya sendiri yang mempunyai kelemahan, begitulah juga saudara-saudara Islam saya yang lain.
Saya juga mula memahami apa yang saya percaya sebagai anugerah Allah pada umat Islam: iaitu persaudaraan dalam Islam.
Empat tahun berlalu, kehidupan saya berubah dengan begitu ketara. Keluarga saya telah menerima dengan rasa baik dan toleran yang saya adalah seorang Islam dan akan sentiasa berada dalam keIslaman. Segala puji bagi Allah yang telah menguji saya yang memeluk Islam dan berhadapan dengan keluarga yang berusaha untuk mengeluarkan saya daripada Islam.
Beransur-ansur, saya mendapat kawan setempat dan melalui ruangan siber, ramai kawan-kawan muslimah saya telah menjadi keluarga Islam saya yang membantu, mengasihi dan menjalinkan persahabatan. Penghujung tahun pertama saya memeluk Islam, saya telah jatuh sakit dengan penyakit yang membahayakan. Saya berpegang teguh pada tali Islam dan bersyukur dengan pemberian teh biji hitam dan air zam-zam serta doa daripada sahabat saya serata dunia.
Setelah keadaan kesihatan saya bertambah teruk saya menjadi lemah. Saya terpaksa memberhentikan kerja komuniti dan terpisah daripada komuniti Islam setempat. Saya berusaha keras dalam solat saya, menghadapi kesukaran untuk menyebut perkataan Arab, tapi tidak pernah putus asa. Guru yang mengajar Islam membuat beberapa kaset, dan sahabat saya membawanya ke rumah saya. Setelah dua tahun, saya telah belajar empat surah daripada Quran. Ini mungkin nampak sedikit pada kebanyakan orang Islam, tapi untuk saya ianya adalah suatu pencapaian yang besar. Saya belajar memahami ayat-ayat yang diucapkan didalam solat, perjuangan selama dua tahun.
Tahun ketiga keIslaman saya, saya terkena serangan sakit jantung dan terpaksa melalui pembedahan jantung. Ianya waktu yang begitu sedih untuk saya, kerana saya tahu saya tidak akan dapat menyentuh dahi saya ke lantai ketika solat, tapi akan selamanya terpaksa duduk atas kerusi untuk menunaikan solat. Pada masa inilah saya memahami kemudahan yang Allah berikan dalam ibadah. Bersembahyang secara duduk di atas kerusi adalah dibolehkan; tidak berpuasa apabila keuzuran adalah dibolehkan. Saya tidak merasakan keIslaman saya kurang apabila saya melakukannya dalam keadaan yang demikian.
Setelah menziarahi beberapa buah masjid, ianya adalah seperti Mini Bangsa-Bangsa Bersatu, saya dapat melihat beberapa kumpulan kecil di masjid yang terhasil mengikut bahasa dan budaya bukannya disebabkan oleh suka atau tidak suka pada seseorang. Saya merasa senang walaupun terdapat banyak perbezaan, saya sentiasa boleh mendapatkan ucapan “Assalamualaikum” dan senyuman.
Kemudian, saya mula berkenalan dengan mereka yang memeluk Islam seperti saya. Terdapat banyak persamaan antara kita – kami menghadapi ujian yang sama, seperti ahli keluarga yang bukan Islam, kesukaran menyebut perkataan Arab, terasa kesunyian pada hari perayaan Islam, dan tidak mempunyai ahli keluarga untuk berbuka pada bulan Ramadhan. Adakalanya keIslaman kami akan mengakibatkan sahabat lama kita yang tidak boleh menerima perubahan pada diri kita, atau disebabkan oleh aktiviti yang kita tidak dapat bersama dengan mereka yang bukan Islam seperti menari serta pergaulan bebas lelaki dan perempuan.
Apabila saya tidak berupaya melakukan khidmat komuniti, saya berusaha dengan cara lain untuk kebaikan komuniti Islam. Saya berterusan memohon pertolongan Allah dalam hal ini.
Pada satu hari, cucu saya mencadangkan agar saya menulis buku mengenai anak-anak angkat saya daripada Arab Saudi, Islam dan pengalaman keluarga saya dengan Islam. Saya membuat keputusan untuk menulis buku dan termasuk juga cerita mengenai sekumpulan gadis, Islam dan bukan Islam. Cerita tersebut termasuklah masalah yang dihadapai oleh anak gadis di sekolah dan di rumah dan saya akan menggunakan pengetahuan saya dalam Islam sebagai panduan untuk karektor dalam buku tersebut. Saya mula menulis beberapa siri buku yang dipanggil “Islamic Rose Books”. Saya membentuk kumpulan penulis wanita Muslim dan penulis aspirasi dan seterusnya terhasillah persatuan Islamic Writers Alliance (Perikatan Penulis Islam). Perikatan ini ialah organisasi antarabangsa yang memberi sokongan untuk penulis wanita Islam dan penulis aspirasi. Matlamat utama kami ialah untuk mempromosi hasil kerja kami kepada para pembaca dan penerbit.
Saya juga membuat keputusan untuk membantu dua Tabung Makanan Islam dengan cara membantu mereka membuat pangkalan data yang digunakan untuk tujuan inventori, pelanggan, dan untuk menghasilkan lapuran yang diperlukan untuk tujuan penajaan serta pembiayaan. Saya juga membuat keputusan iaitu saya akan membelanjakan sebahagian besar keuntungan hasil jualan buku tersebut untuk membeli buku dan ditempatkan di perpustakaan kanak-kanak. Saya dapati banyak perpustakaan yang mempunyai banyak ruangan kosong ditempat buku kanak-kanak Islam.
Banyak lagi yang saya perlu pelajari mengenai Islam. Saya tidak pernah jemu membaca Quran dan saya gemar membaca kisah-kisah mengenai tokoh-tokoh Islam yang unggul. Apabila saya merasa ragu-ragu dalam sesuatu perkara, saya akan merujuk pada sunnah Rasul s.a.w. Saya akan melihat bagaimana Baginda saw akan bertindak dalam sesuatu situasi dan saya akan menjadikannya sebagai panduan.
Pengembaraan saya dalam Islam akan berterusan, dan saya sentiasa mengharapkan pengalaman-pengalaman baru. Saya bersyukur kepada Allah atas sifat keampunan-Nya dan sifat penyayang-Nya


nak lihat wajah dia >>>





hebat kan? so di dunia ni sentiasa kita memohon hidayah dari tuhan ok. . hidup didunia hanya sementara . . ;) "JALANKU"




"NAD EXPRESS"

....................................

"YANG BERSERI-SERI"

AKU BUKAN HALIMUNAN

assalamualaikum . hey guy. aku tak de idea nak terangkan kat korang tentang diri aku . tapi aku cuba la demi korang untuk korang lebih paham tentang aku ,jadi aku terpaksalah menjadi seorang yang bersikap 'nerd' dan berdisiplin kali ni. my info:

RESUME

nama : nadhirah binti jasman
umur : 18 tahun this year (2011)
asal : pulau pinang
keturunan : ada sikit darah siam belah datuk . . dan anak mami ( cerewet sikit dan tak meterialistik macam citer anak mami dalam tv pakai gelang sekerat bahu tu)
sekolah : anak jati smk tanjung bungah . . pengerusi perpustakaan tapi tak penah baca dan layan buku 4inci tu semua . . ; ) ..
anak siapa : haha anak suami isteri "jasman" dan 'junainah "
sifat : suka gelak kalau sedih . . suka makan kalau sedih . . suka tidur kalau sedih . . suka suka la semua . .~~hahah
jantung hati : maaf kepada anda saya suda dipetik oleh mamat ni "zulhelmi azizi " dekat sekolah bukan taman bunga ok?
siapa yang layak menjadi kawanku : orang yang sekepala dengan aku .. .
minat : tak minat benda tak elok . . hee . . dan sayang aku punya " lala " ( scooter aku) :)

dah dah sampai sini je aku jadi budak "nerd" . terasa diriku seperti "ugly betty" haha . . 
ni wajah ku yang agak seperti betty juga ~


maaf aku tak seindah dia >>
harap korang sudi kawan dan menjadi follower aku k dan tidak memilih dalam mencari sahabat . kita kan kena jaga hubungan sesama manusia hehe . . tanpa melihat paras rupa tapi aku nak yang ikhlas je k . . selamat datang ke "JALANKU" . . dan selamat tinggal . . :)

"BUDAK DEBAB"

.....................................

"YANG BERSERI-SERI"